Manifestasi Klinis Dan Penanganan Terkini Anemia Akut Pada Anak

wp-1583975776002.jpg

Manifestasi Klinis Dan Penanganan Terkini Anemia Akut Pada Anak

Audi Yudhasmara, Sandiaz Yudhasmara

Anemia pada Anak berkaitan dengan tingkat hemoglobin atau hematokrit yang lebih rendah dari kisaran referensi yang disesuaikan usia untuk anak-anak yang sehat. Secara fisiologis, anemia adalah suatu kondisi di mana kadar hematokrit atau hemoglobin yang berkurang menyebabkan berkurangnya kapasitas pembawa oksigen yang tidak secara optimal memenuhi tuntutan metabolisme tubuh.

Anemia bukan entitas penyakit tertentu tetapi merupakan kondisi yang disebabkan oleh berbagai proses patologis yang mendasarinya. Mungkin akut atau kronis.   Selain itu, kondisi ditekankan di mana anemia adalah satu-satunya kelainan hematologis. Kombinasi anemia dengan leukopenia, neutropenia, atau trombositopenia dapat menunjukkan kegagalan hematopoiesis yang lebih global, yang disebabkan oleh kondisi seperti anemia aplastik, anemia Fanconi, myelofibrosis, atau leukemia, atau mungkin menyarankan penghancuran yang cepat atau penjebakan semua elemen darah, seperti sebagai hipersplenisme, koagulopati terlokalisasi pada hemangioma besar, atau limfohistiositosis hemofagositosis (HLH) atau sindrom aktivasi makrofag (MAS).

Peran fisiologis utama sel darah merah (RBC) adalah untuk memberikan oksigen ke jaringan. Penyesuaian fisiologis tertentu dapat terjadi pada seseorang dengan anemia untuk mengkompensasi kurangnya pengiriman oksigen. Ini termasuk (1) peningkatan curah jantung; (2) shunting darah ke organ vital; (3) meningkatkan 2,3-difosogliserat (DPG) dalam sel darah merah, yang menyebabkan afinitas oksigen berkurang, menggeser kurva disosiasi oksigen ke kanan dan dengan demikian meningkatkan pelepasan oksigen ke jaringan; dan (4) peningkatan erythropoietin untuk merangsang produksi sel darah merah.

Efek klinis anemia tergantung pada durasi dan tingkat keparahannya. Ketika anemia akut, tubuh tidak memiliki cukup waktu untuk melakukan penyesuaian fisiologis yang diperlukan, dan gejalanya lebih mungkin diucapkan dan dramatis. Sebaliknya, ketika anemia berkembang secara bertahap, tubuh dapat menyesuaikan diri, menggunakan semua 4 mekanisme yang disebutkan di atas (1, 3, dan 4 dalam kebanyakan kasus), memperbaiki gejala relatif terhadap tingkat anemia

Epidemiologi

  • Pada remaja dan dewasa, nilai normal untuk kadar hemoglobin dan hematokrit bervariasi menurut jenis kelamin. Perbedaan rasial juga terlihat, dengan anak-anak kulit hitam memiliki nilai normal yang lebih rendah daripada anak-anak kulit putih dan Asia pada usia dan latar belakang sosial ekonomi yang sama.
    Kejadian
  • Di antara semua ras, usia, dan kelompok sosial ekonomi yang diteliti, penurunan stabil secara keseluruhan (dari 7,8% pada tahun 1975 menjadi 2,9% pada tahun 1985) dalam prevalensi anemia pada populasi anak-anak AS (usia 6 bulan sampai 6 tahun) telah diamati. Data menunjukkan penurunan berkelanjutan dalam prevalensi anemia dari pertengahan 1980-an hingga pertengahan 1990-an. Kekurangan zat besi adalah etiologi yang paling umum.
  • Sebuah studi prevalensi anemia pada kelompok-kelompok tertentu menggunakan Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Nutrisi Nasional yang mencakup 1988-1994 dan 1999-2002 menunjukkan penurunan prevalensi anemia dari 8% menjadi 3,6% pada anak-anak berusia 12-59 bulan dan dari 10,8% menjadi 6,9% pada wanita berusia 20-49 tahun. Namun, tidak ada perubahan signifikan dalam prevalensi anemia defisiensi besi yang terlihat pada kedua kelompok.
  • Di negara berkembang, prevalensi anemia sangat tinggi. Hal ini terutama berlaku pada anak-anak usia prasekolah, di mana prevalensi mencapai setinggi 90% dari populasi sampel yang diteliti. Meskipun kekurangan zat besi diidentifikasi sebagai faktor utama, etiologinya seringkali multifaktorial, termasuk infeksi berulang atau kronis (bakteri, parasit), kurang gizi, dan berkurangnya kekebalan.
  • Selain itu, prevalensi anemia herediter tertentu (misalnya, talasemia, penyakit sel sabit) bervariasi menurut etnis dan, dengan demikian, dengan geografi. Misalnya, thalassemia α, yang mungkin merupakan kelainan gen tunggal paling umum di dunia, memiliki frekuensi sebanyak 68% di Pasifik barat daya, 20-30% di Afrika barat, dan 5-10% di wilayah Mediterania . Mutasi thalassemia beta memiliki frekuensi tinggi di Mediterania, Afrika utara, Asia Tenggara, dan India, tetapi mereka memiliki frekuensi rendah di Inggris, Islandia, dan Jepang.
  • Sebuah studi oleh Mujica-Coopman et al tentang tingkat anemia pada anak di bawah usia 6 tahun di Amerika Latin dan Karibia menemukan tingkat terendah di Chili (4,0%), Kosta Rika (4,0%), Argentina (7,6%), dan Meksiko ( 19,9%). Anemia ditemukan menimbulkan ancaman kesehatan masyarakat yang parah di Guatemala, Haiti, dan Bolivia.
  • Sebuah studi oleh Aladjidi et al memperkirakan bahwa di wilayah Aquitaine di Perancis, kejadian penyakit anemia hemolitik autoimun yang jarang terjadi pada orang di bawah usia 18 tahun adalah 0,81 per 100.000 per tahun

Penyebab

Penyebab anemia melekat pada sel darah merah atau terkait dengan faktor eksternal. Proses patologis yang mendasari yang menyebabkan anemia dapat secara luas dikategorikan sebagai (1) produksi sel darah merah menurun atau tidak efektif, (2) peningkatan kerusakan sel darah merah (hemolisis), dan (3) kehilangan darah, meskipun lebih dari 1 mekanisme mungkin terlibat dalam beberapa anemia.
Anemia disebabkan oleh penurunan produksi sel darah merah

Ini umumnya berkembang secara bertahap dan menyebabkan anemia kronis. Kegagalan sumsum dapat terjadi sebagai berikut:

  • Diamond-Blackfan anemia (aplasia sel darah merah murni bawaan)
  • Erythroblastopenia transien pada masa kanak-kanak
  • Krisis aplastik yang disebabkan oleh infeksi parvovirus B19 (pada pasien dengan anemia hemolitik kronis yang mendasarinya)
  • Penggantian sumsum tulang (misalnya leukemia, neuroblastoma, medulloblastoma, retinoblastoma, sarkoma Ewing, sarkoma jaringan lunak, mielofibrosis, osteopetrosis)
  • Anemia aplastik
  • Hemoglobinuria nokturnal paroksismal (PNH)

Produksi erythropoietin yang terganggu dapat terjadi sebagai berikut:

  • Anemia penyakit kronis pada gagal ginjal
  • Penyakit radang kronis
  • Hipotiroidisme
  • Malnutrisi protein parah
  • Cacat dalam pematangan sel darah merah dan eritropoiesis yang tidak efektif dapat terjadi sebagai berikut:
  • Anemia gizi sekunder akibat defisiensi zat besi, folat, atau vitamin B-12
  • Anemia diserythropoietic bawaan
  • Anemia Sideroblastik
  • Thalassaemia
  • Protoporphyria eritropoietik
  • Sindrom Myelodysplastic
  • Anemia disebabkan oleh peningkatan kerusakan sel darah merah

Penyebab ekstraseluler meliputi:

  • Cidera mekanis (sindrom hemolitik-uremik, purpura trombositopenik trombotik [TTP], cacat katup jantung, fenomena Kasabach-Merritt [juga disebut hemangioma dengan trombositopenia])
  • Antibodi (anemia hemolitik autoimun)
  • Infeksi, obat-obatan, racun
  • Cedera termal pada sel darah merah (dengan luka bakar parah)
  • Penyebab intraseluler dapat meliputi:
  • Cacat membran sel darah merah (mis., Sferositosis herediter, elipsositosis)
  • Cacat enzim (misalnya, defisiensi G-6-PD, defisiensi piruvat kinase, defisiensi glutathione synthetase)
  • Hemoglobinopati (penyakit sel sabit, hemoglobinopati yang tidak stabil)
  • PNH

Anemia disebabkan oleh kehilangan darah

  • Kehilangan darah yang jelas atau tersembunyi dapat termasuk saluran GI atau intra-abdominal, paru, atau intrakranial (pada neonatus). Pasien dengan gangguan perdarahan beresiko khusus untuk perdarahan masif (internal atau eksternal).
    Anemia akut disebabkan oleh berbagai mekanisme
  • Anemia yang terkait dengan infeksi akut sering terjadi. Ini dapat dimediasi oleh peningkatan kerusakan oleh erythrophagocytosis  dan penekanan erythropoiesis oleh infeksi.

wp-1557032207502..jpgTanda dan gejala

Riwayat kesehatan Sebelumnya

Perkembangan akut anemia pada kelompok usia anak biasanya terjadi dalam 2 situasi, (1) kehilangan darah akut dan (2) hemolisis akut.

Kehilangan darah akut

  • Pada neonatus, kehilangan darah dapat terjadi melalui solusio plasenta, plasenta previa, dan transfusi janin. Dua yang sebelumnya mungkin terlihat jelas dalam sejarah, sedangkan transfusi janin tidak dapat dibedakan dari temuan riwayat. Kehilangan darah iatrogenik melalui beberapa sampel darah pada bayi berat lahir sangat rendah dapat menyebabkan anemia dengan cepat.
  • Pada anak-anak yang lebih besar, saluran GI adalah tempat yang paling umum terjadi kehilangan darah; penyebab umum termasuk varises esofagus dan lambung (menanyakan tentang riwayat kateterisasi vena umbilikalis selama ICU neonatal), kolitis ulseratif, penyakit Crohn, polip tunggal atau multipel, dan divertikulum Meckel. Menstruasi kehilangan darah anak perempuan karena dismenore adalah penyebab yang sangat umum dari kehilangan darah akut (mungkin atau mungkin tidak berhubungan dengan penyakit von Willebrand; tanyakan tentang mudahnya memar, epistaksis yang sering, dan riwayat keluarga dengan riwayat perdarahan yang serupa).
  • Riwayat trauma penting (misalnya pecahnya limpa)

Hemolisis cepat

  • Anemia hemolitik isoimun atau alloimun (inkompatibilitas ABO atau inkompatibilitas Rh pada neonatus) – (1) golongan darah ibu (ABO) dan tipe (Rh); (2) ketidakcocokan antigen Rh minor seperti c, E, dapat menyebabkan anemia hemolitik berat (bahkan jika tidak ada ketidakcocokan ABO atau D), oleh karena itu lakukan uji antiglobulin langsung (DAT) setiap kali ada kecurigaan
  • Anemia hemolitik autoimun – Riwayat infeksi virus seperti mikoplasma atau virus Ebstein-Barr (EBV) dapat mendahului hemoglobinuria dingin paroksismal; (2) infeksi dengan Streptococcuspneumoniae dapat menyebabkan anemia hemolitik autoimun karena paparan antigen T samar pada sel darah merah oleh neuraminidase bakteri
  • Reaksi transfusi karena ketidakcocokan golongan darah utama – Biasanya karena kesalahan klerikal atau kesalahan identifikasi reaksi transfusi tertunda pasien karena antibodi yang sebelumnya tidak dikenal terhadap antigen sel darah merah (dapat terjadi beberapa hari hingga 1 minggu setelah transfusi sebelumnya)
  • Menelan oksidan kuat pada anak dengan defisiensi G-6-PD – Menelan atau mengendus kapur barus adalah yang paling umum
  • Sequestration limpa pada anak dengan anemia sel sabit atau herediter spherocytosis – Tiba-tiba timbulnya sakit perut yang parah; keadaan seperti syok dengan penurunan jumlah hemoglobin dan trombosit

Pertimbangan riwayat kesehatan sebelumnya yang lain

  • Gejala anemia termasuk pucat, kelelahan, lesu, pusing, dan anoreksia. Penyakit kuning dan, kadang-kadang, urin gelap dapat hadir dengan hemolisis yang signifikan. Sinkop dan pingsan cukup umum pada remaja.
  • Pasien dengan anemia akut memiliki gejala yang jelas ketika kondisinya parah, sedangkan pasien dengan anemia kronis mungkin tidak terdiagnosis karena mereka asimptomatik relatif terhadap derajat anemia.
  • Usia adalah petunjuk penting untuk etiologi anemia. Misalnya, kehilangan darah, isoimunisasi, dan kelainan sel darah merah bawaan adalah penyebab umum anemia pada bayi baru lahir. Meskipun diamati secara umum pada bayi yang lebih tua, balita (usia 1-3 tahun), dan remaja perempuan, anemia defisiensi besi tidak mungkin terjadi pada bayi baru lahir atau bayi (hingga usia 6 bulan) di mana simpanan zat besi dari ibu biasanya memadai dan di sekolah prapubertas. anak-anak yang belum dewasa di mana tidak ada pertumbuhan cepat dan ekspansi volume darah terjadi.
  • Tinjau riwayat diet, termasuk asupan susu pada bayi dan balita dan sumber nutrisi lainnya (misalnya, zat besi, folat, vitamin B-12). Catat perincian tentang sumber kehilangan darah, infeksi baru-baru ini, perjalanan, paparan obat-obatan, bahan kimia (mis. Timbal), racun, dan oksidan. Tanyakan tentang gejala hipotiroidisme (misalnya, intoleransi dingin, sembelit, lesu, pertumbuhan buruk).
  • Tanyakan tentang riwayat anemia, penyakit kuning, fototerapi, transfusi neonatal, penyakit atau keluhan medis kronis lainnya, dan obat-obatan.
  • Saat meninjau riwayat keluarga, sertakan pertanyaan mengenai anemia, penyakit kuning, operasi kandung empedu, splenomegali atau splenektomi, penyakit autoimun, atau gangguan pendarahan.

Pemeriksaan fisik

  • Periksa tanda-tanda vital. Pasien dengan anemia akut dan berat muncul dalam kesulitan, dengan takikardia, takipnea, dan hipovolemia. Pasien dengan anemia kronis biasanya mendapat kompensasi yang baik dan biasanya tidak menunjukkan gejala selain pucat.
  • Untuk mengevaluasi kronisitas, plot parameter pertumbuhan; ini dapat mempengaruhi urgensi pengobatan. Perhatikan juga pucat, ikterus, edema, dan tanda-tanda perdarahan (mis. Darah samar tinja, seringnya epistaksis, petekia, memar).
  • Pasien dengan anemia signifikan sering mengalami murmur ejeksi sistolik. Cari tanda-tanda gagal jantung kongestif (CHF), seperti takikardia, irama gallop, takipnea, kardiomegali, mengi, batuk, urat leher buncit, dan hepatomegali.
  • Splenomegali dapat ditemukan pada banyak anemia hemolitik atau dapat mencerminkan infiltrasi pada keganasan. Pada pasien muda dengan penyakit sel sabit, sekuestrasi lien dapat bermanifestasi dengan pembesaran tiba-tiba limpa dan / atau nyeri perut dan distensi bersamaan dengan eksaserbasi anemia dan trombositopenia. Kemacetan pasif limpa dapat mempersulit CHF.
  • Perhatikan adanya fitur dysmorphic dan anomali kongenital lainnya. Tonjolan tulang wajah (misalnya, frontal bossing) adalah tanda-tanda hematopoiesis ekstrameduler yang terkait dengan anemia hemolitik kronis, parah, seperti talasemia. Beberapa sindrom gagal sumsum tulang bawaan (misalnya, anemia Fanconi dan, lebih jarang, anemia Diamond-Blackfan) dapat dikaitkan dengan wajah, anggota badan, dan anomali lainnya. Tanda-tanda hipotiroidisme termasuk suhu tubuh rendah, gagal tumbuh, kulit kering, sembelit, dan penipisan rambut.

Komplikasi

  • Anemia akut dan berat dapat menyebabkan gangguan kardiovaskular. Selain itu, jika individu dengan anemia akut tidak segera diobati dan diobati, hipoksemia dan hipovolemia dapat menyebabkan kerusakan otak, kegagalan multiorgan, dan kematian. Anemia yang berlangsung lama dapat menyebabkan gagal tumbuh.
  • Banyak penelitian telah menunjukkan efek buruk dari anemia defisiensi besi atau defisiensi besi tanpa anemia pada perkembangan neurokognitif dan perilaku pada anak-anak. Komplikasi lain dapat termasuk gagal jantung kongestif, hipoksia, hipovolemia, syok, kejang, dan kejadian iskemik serebral akut yang diam (ASCIE; lihat pencitraan resonansi magnetik dalam pengaturan penelitian di Workup).

1557032304580.jpgDIAGNOSIS

  • Untuk mengevaluasi anemia, lakukan tes laboratorium awal, termasuk hitung darah lengkap (CBC), hitung retikulosit, dan kaji smear perifer.
  • Radiografi dada dilakukan pada pasien yang mungkin memiliki gagal jantung kongestif (CHF) dan untuk menyingkirkan massa mediastinum (berhubungan dengan leukemia akut dan limfoma).
  • Ultrasonografi perut digunakan untuk menilai batu empedu atau splenomegali pada anemia hemolitik, sedangkan pemindaian CT scan digunakan untuk mengevaluasi perdarahan okultis pada trauma tumpul (misalnya pecahnya limpa, perdarahan subkapsular hati) atau gangguan pendarahan. Studi Doppler Abdominal digunakan untuk mendeteksi trombosis vena porta.

Pertimbangan Diagnostik

Kondisi yang perlu dipertimbangkan, selain dari yang ada di bagian berikutnya, dalam diagnosis diferensial anemia akut meliputi yang berikut:

  • Perdarahan akut
  • Anemia peradangan / infeksi
  • Anemia aplastik, karena kehilangan darah
  • Anemia hemolitik autoimun dengan hemolisis akut
  • Erythrophagocytosis (limfohistiositosis hemofagositosis [HLH])
  • Defisiensi G-6-PD dan defisiensi enzim sel darah merah lainnya, seperti piruvat kinase dan defisiensi glutathione synthetase, menyebabkan episode hemolitik
  • Spherocytosis herediter dan kelainan membran sel darah merah lainnya, termasuk band 3 nullVIENNA,  yang mengakibatkan sekuestrasi lien, atau episode hemolitik akut
  • Anemia hemolitik mikroangiopati (DIC, fenomena Kasabach-Merritt)
  • Hemoglobinuria dingin paroksismal
  • Hemoglobinuria nokturnal paroksismal (PNH)
  • Penyakit hemolitik pada bayi baru lahir
  • Hemolytic-uremic syndrome (HUS) atau purpura thrombotic thrombocytopenic (TTP)
  • Porfiria akut

Kondisi yang perlu dipertimbangkan, selain dari yang ada di bagian berikutnya, dalam diagnosis diferensial anemia kronis meliputi yang berikut:

  • Leukemia akut
  • Gagal ginjal kronis
  • Anemia diserythropoietic bawaan
  • Anemia Fanconi
  • Anemia defisiensi besi
  • Anemia Berlian-Blackfan
  • Osteopetrosis
  • Anemia sideroblastik
  • Hemoglobinopati yang tidak stabil
  • Timoma
  • Erythroblastopenia transien pada masa kanak-kanak
  • Sindrom Evans (ITP dan anemia hemolitik autoimun)
  • Penyakit Hemoglobin H.
  • Hipotiroidisme
  • Myelofibrosis
  • Anemia aplastik atau hipoplastik
  • Anemia hemolitik autoimun
  • Aplasia sel darah merah murni
  • PNH

Banyak anemia mungkin disebabkan oleh kombinasi beberapa mekanisme. Sebagai contoh, anemia akibat infeksi akut disebabkan oleh penekanan eritropoiesis sementara dan beberapa derajat hemolisis.

Diagnosis Banding

  • Anemia Prematuritas
  • Anemia Kronis
  • Anemia Donol-Landsteiner Hemolytic
  • Infeksi Parvovirus B19
  • Elliptocytosis herediter Anak dan Gangguan Terkait
  • Anemia Megaloblastik Pediatrik
  • Thalassemia Pediatrik
  • Anemia Sel Sabit
  • Systemic Lupus Erythematosus (SLE)
  • Thalassemia Intermedia

1557032467733.jpgPenanganan Terkini

  • Transfusi dengan sel darah merah (PRBC) adalah pengobatan universal untuk sebagian besar individu dengan anemia akut berat. Indikasi untuk transfusi tidak boleh hanya didasarkan pada kadar hemoglobin atau hematokrit; yang lebih penting, seseorang harus mempertimbangkan efek klinis atau tanda-tanda dan gejala-gejala individu dengan anemia.

Pendekatan Terapi

  • Anemia akut biasanya membutuhkan perhatian medis segera. Pengobatan tergantung pada tingkat keparahan dan penyebab anemia.
  • Perawatan awal dimulai dengan penilaian yang cermat terhadap tanda dan gejala anemia yang mengindikasikan terapi. Pedoman untuk perawatan pasien dengan penyakit kritis berlaku untuk anak-anak dengan anemia berat yang berada dalam tekanan akut dan tidak stabil. Langkah-langkah pendukung, seperti oksigen tambahan untuk penurunan kapasitas pembawa oksigen, resusitasi cairan untuk hipovolemia, dan istirahat di tempat tidur atau pembatasan aktivitas untuk kelelahan, mungkin diperlukan. Perawatan rawat inap diindikasikan pada pasien dengan CHF yang anemia berat dan pada mereka dengan tanda-tanda vital yang tidak stabil (misalnya, hipotensi, perdarahan aktif). Sebagian besar pasien ini memerlukan masuk ke unit perawatan intensif (ICU). Pasien yang mungkin stabil tetapi memiliki anemia berat juga dapat dirawat untuk pemeriksaan diagnostik.
  • Kecuali pada kasus perdarahan yang tidak terkontrol, pembedahan sangat jarang diindikasikan pada anemia akut. Splenectomy kadang-kadang dipertimbangkan pada orang dengan anemia hemolitik autoimun yang refrakter terhadap perawatan medis.
  • Pembatasan aktivitas atau tirah baring dapat diindikasikan pada individu dengan gejala anemia berat.

Transfusi

  • Transfusi dengan RBC dikemas (PRBC) adalah pengobatan universal untuk sebagian besar individu dengan anemia akut berat. Komite Inggris untuk Standar dalam Satuan Tugas Transfusi Hematologi telah menetapkan pedoman untuk transfusi pada neonatus dan anak yang lebih tua.  dan amandemennya. Indikasi untuk transfusi tidak boleh hanya didasarkan pada kadar hemoglobin atau hematokrit; yang lebih penting, seseorang harus mempertimbangkan efek klinis atau tanda-tanda dan gejala-gejala individu dengan anemia.
  • Sebuah artikel yang diterbitkan merangkum 19 studi terkontrol acak pada orang dewasa menyimpulkan bahwa transfusi pada tingkat ambang Hb rendah (7-9) dibandingkan dengan transfusi pada tingkat ambang batas Hb tinggi (9-13,3) menunjukkan risiko yang berkurang secara signifikan dari 30 hari semua penyebab. kematian.  Dalam penelitian orang dewasa lain, dengan perdarahan GI akut, transfusi darah terbatas (ambang batas 7) versus strategi transfusi liberal mengakibatkan berkurangnya morbiditas dan mortalitas secara signifikan pada kelompok pasien sebelumnya.  Sebaliknya, dalam studi unit perawatan intensif anak oleh Lacroix et al di mana anak-anak yang anemia tetapi hemodinamik stabil diacak untuk dibatasi (rata-rata keseluruhan tingkat Hb terendah 8,7 g / dL) atau liberal (rata-rata keseluruhan tingkat Hb terendah) 10,8 g / dL) kelompok transfusi, hasil medis ditemukan sama.
  • Jika transfusi diindikasikan, dosis RBC (PRBC) yang dikemas adalah 10-15 mL / kg selama 3-4 jam. Tingkat transfusi dapat dimodifikasi sesuai dengan situasi klinis. Transfusi dapat diberikan lebih cepat pada individu dengan kehilangan darah akut atau lebih lambat atau dalam aliquot yang lebih kecil pada orang dengan CHF. Waspadai risiko memicu gagal jantung dengan transfusi cepat pada pasien dengan anemia kronis yang parah dan pasien dalam keadaan kardiovaskular yang lemah.
  • Pada individu dengan anemia hemolitik autoimun, darah harus diberikan dengan sangat hati-hati, menggunakan unit darah yang paling tidak reaktif pada crossmatch.

Penanganan Medikamentosa

Obat-obatan untuk bentuk spesifik anemia dapat diindikasikan selain transfusi darah (misalnya, kortikosteroid untuk anemia hemolitik autoimun, terapi besi untuk anemia defisiensi besi).

Erythropoietin rekombinan telah tersedia untuk pengobatan beberapa bentuk anemia. Penggunaannya dapat memungkinkan untuk menghindari atau meminimalkan kebutuhan untuk transfusi darah. Indikasi termasuk anemia penyakit kronis (misalnya, gagal ginjal), kemoterapi, pengobatan didapat sindrom imunodefisiensi (AIDS), persiapan untuk operasi dengan antisipasi kehilangan darah yang signifikan, prematur,  dan anemia hiporegeneratif erythroblastosis fetalis. Penting untuk dicatat bahwa eritropoietin tidak diindikasikan untuk koreksi segera anemia. Koreksi anemia dengan erythropoietin terjadi setelah sekitar 2-8 minggu.

Produk Darah

  • Tujuan terapi pada anemia akut adalah mengembalikan hemodinamik sistem vaskular dan mengganti sel darah merah yang hilang. Untuk mencapai ini, praktisi dapat menggunakan transfusi darah. Komplikasi utama anemia akut dapat dicegah dengan memberikan transfusi tepat waktu untuk mengembalikan hemoglobin ke tingkat yang aman.

Packed red blood cells

  • Paket sel darah merah (PRBCs) digunakan secara istimewa untuk darah lengkap karena mereka membatasi volume, kekebalan, dan komplikasi penyimpanan. PRBC memiliki 80% lebih sedikit plasma, kurang imunogenik, dan dapat disimpan sekitar 40 hari (dibandingkan 35 hari untuk darah lengkap). PRBC diperoleh setelah sentrifugasi seluruh darah. Darah utuh tidak tersedia di banyak bank darah. Saat ini, hampir semua bank darah di Amerika Serikat mengeluarkan PRBCs leukosit yang menipis. Leukopoor PRBCs mencegah reaksi transfusi demam, allo-sensitisasi terkait leukosit, dan penularan infeksi virus seperti cytomegalovirus. Dengan demikian, mereka adalah produk yang lebih disukai dibandingkan dengan PRBC konvensional.

Kortikosteroid Kortikosteroid memiliki sifat anti-inflamasi dan menyebabkan efek metabolisme yang mendalam dan bervariasi. Kortikosteroid memodifikasi respons imun tubuh terhadap rangsangan yang beragam. Mereka dapat digunakan pada anemia hemolitik autoimun.

  • Prednisolone (Prelone, Millipred) Prednisolon menurunkan reaksi autoimun, mungkin dengan menekan komponen kunci dari sistem kekebalan tubuh.
  • Methylprednisolone (Depo Medrol, Medrol, Solu-Medrol) Obat ini digunakan untuk manajemen awal anemia hemolitik akut. Metilprednisolon intravena direkomendasikan bila diperlukan pengobatan anemia hemolitik yang paling cepat dan andal.

Iron Salts Garam besi digunakan untuk mengobati pasien dengan anemia defisiensi besi.

  • Ferrous Sulfate (Feosol, Fer-Iron, FE Lambat) Iron Salt digunakan sebagai bahan pembangun untuk sintesis hemoglobin dalam mengobati anemia. Mereka memungkinkan transportasi oksigen melalui hemoglobin dan diperlukan untuk proses oksidatif jaringan hidup. Pengobatan harus dilanjutkan selama sekitar 2 bulan setelah koreksi anemia dan penyebab etiologi untuk mengisi kembali cadangan besi tubuh. Ferrous sulfate adalah bentuk besi yang paling umum dan murah yang digunakan. Tablet mengandung 50-60 mg garam besi. Garam besi lainnya digunakan dan dapat menyebabkan ketidaknyamanan usus karena mengandung dosis besi yang lebih kecil (25-50 mg). Larutan oral dari besi besi tersedia untuk digunakan pada populasi anak.

Edukasi pasien

  • Gadis-gadis dengan periode menstruasi yang berat dan / atau berkepanjangan harus mencari perhatian medis (harus memberitahu orang tua untuk mendapatkan jumlah CBC). Salah satu alasan paling umum untuk pingsan mantra atau sinkop pada gadis remaja adalah anemia yang berkembang pesat karena kehilangan darah menstruasi.
  • Balita yang minum susu lebih dari 24 ons sehari kemungkinan besar mengalami kekurangan zat besi. Dokter perawatan primer harus menanyakan tentang jumlah asupan susu.
  • Anak-anak yang didiagnosis dengan anemia harus diajar untuk melihat warna tinja mereka dan melaporkan kepada orang tua mereka jika masih ada darah atau berdarah.
  • Beri tahu pasien dan / atau keluarga tentang penyakit spesifik yang menyebabkan anemia. Misalnya, berikan daftar obat, makanan, dan agen lain untuk dihindari karena efeknya memicu hemolisis akut pada defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G-6-PD).
  • Pada pediatri di luar periode neonatal langsung, anemia akut jarang terjadi pada anak-anak yang sehat. Dalam kebanyakan kasus, itu disebabkan oleh kehilangan darah, biasanya melalui saluran GI atau melalui periode menstruasi yang berat, atau dalam beberapa kasus, sebagai akibat dari episode hemolitik akut pada anak dengan defisiensi G-6-PD yang tidak terdiagnosis. Alasan paling umum untuk dirawat di rumah sakit karena anemia akut adalah apa yang disebut krisis aplastik pada anak-anak dengan anemia hemolitik kronis yang dinyatakan stabil. Varietas yang paling umum adalah sferositosis herediter dan penyakit sel sabit. Oleh karena itu, akan lebih bijaksana untuk mendidik orang tua mengenai komplikasi ini, pada saat diagnosis ditegakkan.

wp-1583975776002.jpg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s